KPU: Tidak Ada Penggelembungan Suara PSI

Idham Holik

DasFacto – Idham Holik selaku Anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) menegaskan, tidak ada penggelembungan terhadap jumlah suara Partai Solidaritas Indonesia (PSI). Diketahui, suara PSI di Pileg 2024 melonjam dalam waktu yang relatif singkat.

“Tidak ada terjadi penggelembungan suara,” kata Idham Holik, di Jakarta, dikutip Antara, Senin (4/3/2024).

Dia menjelaskan, yang tidak akurat justru optical character recognition (OCR) atau teknologi yang mengekstrak teks dari gambar dalam membaca foto Formulir Model C1-Plano atau catatan hasil penghitungan suara Pemilu 2024.

Baca Juga: PSI: Kaesang Effect Berdampak ke Lonjakan Suara di Daerah

“Di sini pentingnya peran serta aktif pengakses Sistem Informasi Rekapitulasi (Sirekap) untuk menyampaikan telah terjadinya ketidakakuratan tersebut,” katanya.

Dia menegaskan, Sirekap yang merupakan alat bantu penghitungan suara sudah sesuai dengan rekomendasi Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) terkait data C.Hasil plano yang harus diakurasi.

Selain itu, dia menekankan hasil resmi perolehan suara peserta pemilu sudah berdasarkan rekapitulasi yang dilakukan secara berjenjang.

Baca Juga: Fakta Menarik Film Horror ‘Exhuma’ yang Tayang di Bioskop

“Mulai dari Panitia Pemilih Kecamatan (PPK). KPU Kabupaten/Kota dan KPU provinsi dan pada akhirnya pada level KPU RI, rekapitulasi tingkat nasional,” kata Idham.

Terkait mekanisme rekapitulasi penghitungan perolehan suara di PPK. Dilakukan dengan cara membuka kotak suara yang berisi formulir C Hasil plano dan dibaca satu per satu.

Hasil pembacaan yang dilakukan oleh salah satu anggota PPK kemudian di-input dengan menggunakan file template formulir D.Hasil yang masih kosong. Kemudian, formulir hasil itu dikirim lewat Sirekap.

Baca Juga: Momen Rifky Balweel Temani Istri Jalani Program Bayi Tabung

“Apabila ada gangguan, maka dikirim melalui email atau link cloud,” ujarnya.

Diketahui, berdasarkan hasil real count KPU per hari ini pukul 09.00 WIB, perolehan suara PSI menyentuh 2.404.212 atau 3,13 persen.

Dari 65,84 persen suara yang masuk ke KPU. PSI makin mendekati ambang batas parlemen atau parliamentary threshold empat persen, sebagai syarat untuk memperoleh kursi di Senayan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *