Diisukan Siap Jadi Oposisi, PDIP: Belum Ada Rencana!

Hasto Kristiyanto

DasFacto – Hasto Krsitiyanto selaku Sekretaris Jenderal PDIP menyebut parpolnya terbiasa melawan gelombang politik. Karena partainya memahami betul pesan Bung Karno tentang konsisten terhadap pergerakan.

Menurut Hasto Kristiyanto, sejarah sudah membuktikan PDIP selalu kuat menghadapi setiap badai di kancah perpolitikan Indonesia.

“Sebagai partai politik yang digembleng oleh sejarah yang begitu kenyang dengan berbagai bentuk terpaan-terpaan gelombang,” ujar Hasto, di Kantor DPP PDIP, Jakarta Pusat, Rabu (14/2/2024).

“Maka kami kepada seluruh kader PDI Perjuangan kami ingatkan pesan dari Bung Karno bahwa di dalam perjuangan itu, itu tidak ada yang sia-sia, no sacrife is wasted,” sambung Hasto.

Hasto mengatakan, kesetiaan terhadap perjuangan dalam menghadapi gelombang di kancah perpolitikan akan berbuah ketika partai menerapkan kesabaran revolusioner.

“Kesabaran revolusioner itu lah yang akan menentukan, karena pemilu tidak ditentukan oleh hasil. Tetapi oleh pascapemilu itu bagaimana kerusakan-kerusakan demokrasi akan membawa suatu implikasi yang sangat serius di dalam kehidupan politik kita. Demikian,” lanjut dia.

Hasto kemudian menerima pertanyaan awak media soal kemungkinan PDIP bakal menjadi oposisi terhadap pemerintahan mendatang.

Sebab, paslon yang diusung PDI Perjuangan bersama PPP, Hanura, dan Perindo. Yakni Ganjar Pranowo dan Mahfud Md berdasarkan hasil hitung cepat atau quick count bukan pemilik suara tertinggi pada pilpres 2024.

Hasto menjawab bahwa soal oposisi atau tidak itu masih kejauhan. Karena paslon Ganjar-Mahfud saja saat ini akan membentuk tim investigasi untuk mengumpulkan data dugaan kecurangan pilpres 2024, sembari menunggu penghitungan resmi dari KPU.

“Maka, sikap kami, kami tunggu proses penghitungan berjenjang, karena ada proses satu bulan. Artinya tim khusus itu punya kerja waktu satu bulan,” tandas Hasto.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *