Ciptadana Rekomendasi Saham BBTN Tembus Rp2.125

Revisi Target

DasFacto – Revisi target harga oleh PT Ciptadana Sekuritas dikabarkan mempertahankan rekomendasi beli saham BBTN menjadi Rp2.125.

Dimana revisi target kenaikan tersebut didorong oleh beberapa pencapian positif yang berhasil diraih oleh PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN). Termasuk kebijakan insentif pembebasan PPN untuk harga rumah sampai dengan Rp2 miliar.

“Kami mempertahankan rekomendasi Beli dengan target harga saham baru sebesar Rp2.125/saham (sebelumnya sebesar Rp1.975/saham),” ujar analis Ciptadana Sekuritas Erni Marsella Siahaan dalam risetnya.

Baca Juga: Dukung Penuh Palestina, Menhan Iran: AS Sedang Ketakutan!

Ciptadana Sekuritas menargetkan kenaikan laba bersih BBTN menjadi Rp3,28 triliun tahun ini, dibandingkan dengan raihan tahun lalu Rp 3,04 triliun. Pendapatan bunga bersih juga diprediksi naik menjadi Rp15,07 triliun, dibandingkan raihan tahun 2022 sekitar Rp14,99 triliun.

Dia menambahkan, Perseroan juga menunjukkan kualitas aset yang terus membaik dan berupaya mengejar kredit dengan yield tinggi. Meski demikian, pembiayaan kredit perumahan masih tetap menjadi andalah utama perseroan.

“Secara keseluruhan, portofolio bank akan tetap 85-90% terdiri dari segmen perumahan dengan hasil yang sangat stabil, sehingga lingkungan suku bunga yang lebih rendah akan sangat membantu NIM,” ujarnya.

Baca Juga: Mantan Penyidik KPK Yakin Firli Bahuri Segera Jadi Tersangka

Outlook lebih baik, menurut dia, juga didukung keputusan pemerintah untuk menaikkan harga jual rumah yang mendapatkan subsidi bunga dari pemerintah mencapai 7-8% dari Rp 162-234 juta menjadi Rp 166-240 juta. Kenaikan tersebut akan berimbas terhadap penyaluran KPR perseroan. “Kami memperkirakan kredit BTN akan meningkat 10,4% tahun ini”, ujarnya.

Sentimen positif bagi BBTN juga datang dari kebijakan pemerintah yang membebaskan PPN untuk harga rumah sampai dengan Rp2 miliar. Hingga insentif biaya administrasi pengurusan rumah murah untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).

Stimulus Jadi Angin Segar di Sektor Perumahan

Direktur Finance Bank BTN Nofry Rony Poetra mengatakan stimulus. Yang akan diberikan Pemerintahan Presiden Joko Widodo tersebut menjadi angin segar bagi sektor perumahan.

“Kami mendukung dan mengapresiasi kebijakan positif Pemerintah untuk mendongkrak sektor perumahan. Karena stimulus ini juga akan mempermudah masyarakat Indonesia memiliki rumah, terutama para Gen Z, milenial, dan masyarakat berpenghasilan rendah,” katanya.

Baca Juga: Gerindra Tunggu Dukungan Resmi Bobby Untuk Prabowo-Gibran

Menurut Nofry, perhatian pemerintah terhadap sektor perumahan sangat tinggi karena sektor ini memiliki dampak multiplier effect terhadap 185 subsektor turunannya. Selain itu, sektor perumahan juga memiliki kontribusi yang signifikan terhadap penyerapan tenaga kerja. Menggunakan banyak produk lokal dan melibatkan banyak pihak sehingga diharapkan akan mampu mempercepat pertumbuhan ekonomi nasional.

“Kontribusi sektor perumahan memang sangat tinggi karena sektor perumahan ini sangat padat modal. Tenaga kerja yang dibutuhkan sekitar 500.000 pekerja untuk setiap 100.000 rumah yang dibangun dan menggunakan 90% bahan lokal,” katanya.

Nofry menyebutkan selain mempermudah masyarakat Indonesia membeli rumah, insentif ini juga bakal mendorong pencapaian target pertumbuhan kredit di Bank BTN.

Nofry melanjutkan, stimulus dari Pemerintah tersebut juga akan meningkatkan penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR) Non-subsidi. Yang menjadi salah satu motor utama pertumbuhan kredit di Bank BTN.

“Tahun ini dan tahun depan. Kami membidik kredit tumbuh sekitar double digit dengan target NIM pada akhir tahun 2023 yang mencapai 3,9-4,0%,” pungkasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *