Cara Konsumsi Madu untuk Penderita Diabetes

Konsumsi Madu

DasFacto – Pantangan makanan manis tentu jadi perhatian bagi pemilik gula darah tinggi. Lalu, konsumsi bahan alami seperti madu diklaim bisa menggantikan gula bagi pemilik diabetes. Apakah madu boleh dimakan jika Anda menderita diabetes?

Melansir dari GoodRX, konsumsi madu boleh saja makan madu bagi penderita diabetes. Namun Anda harus mengonsumsinya dalam jumlah sedang.  Meski madu memiliki indeks glikemik (GI) lebih rendah dibandingkan gula meja, namun tetap mengandung gula. Dan jenis gula apa pun akan meningkatkan kadar glukosa darah Anda.

Ada beberapa manfaat unik menggunakan madu sebagai pemanis: Melansir dari Kesehatankontan.

Manfaat madu

Jenis karbohidrat (fruktosa dan glukosa) pada madu lebih mudah dicerna tubuh dibandingkan gula meja.

  • Keseimbangan fruktosa dan glukosa dalam madu berarti madu memiliki dampak yang lebih kecil terhadap peningkatan kadar glukosa darah.
  • Madu menjadi sumber karbohidrat kerja cepat yang dapat digunakan untuk mengatasi glukosa darah rendah jika diperlukan.
  • Madu punya rasa yang lebih dalam dan manis dibandingkan gula meja. Oleh karena itu, Anda mungkin akan menggunakannya lebih sedikit saat memasak atau membuat kue. 
  • Madu mengandung sejumlah kecil antioksidan, vitamin, dan mineral yang mungkin memiliki beberapa manfaat kesehatan.

Meskipun demikian, tidak ada keuntungan nutrisi jika menambahkan madu ke dalam makanan Anda. Jadi, jika Anda belum menggunakannya, tidak ada alasan untuk memulai. Anda bisa mendapatkan manfaat kesehatan serupa dari makanan lain – tanpa gula. 

Apakah jenis madu tertentu seperti madu mentah lebih sehat dibandingkan yang lain?

Meskipun ada berbagai jenis dan rasa madu, secara umum bahan-bahannya sama. Yang paling membedakan madu adalah sumber nektar dan cara pengolahannya. 

Komposisi dalam madu

Biasanya madu terdiri dari sekitar 30% hingga 45% fruktosa, Sekitar 24% hingga 40% glukosa, Sekitar 0,1% hingga 5% sukrosa, dan Air. Semakin tinggi kandungan fruktosa pada madu, semakin rendah GI-nya.

Artinya, madu dengan kandungan fruktosa lebih tinggi akan menaikkan kadar glukosa darah Anda lebih sedikit dibandingkan madu rendah fruktosa. Selain itu, tidak ada bukti bahwa jenis madu tertentu memiliki manfaat kesehatan yang signifikan dibandingkan jenis madu lainnya.

Jenis madu

Apabila Anda bingung membedakan jenis-jenis madu, berikut yang perlu Anda ketahui:

Madu murni, mentah, atau tanpa filter: Madu jenis ini tidak diolah dan tidak dipasteurisasi. 

Madu bening: Ini mirip dengan madu mentah, tetapi sudah dipasteurisasi. Artinya, produk tersebut dipanaskan pada suhu tinggi dalam waktu singkat untuk membunuh bakteri potensial. 

Set madu: Madu yang mengkristal dan tidak menetes ini awalnya berbentuk cair tetapi lama kelamaan akan mengeras.

Madu Organik: Jenis madu ini diperoleh dari bunga-bunga yang tumbuh tanpa penggunaan pestisida atau zat kimia berbahaya. Setiap varian madu bisa digolongkan sebagai organik atau nonorganik.

Madu Manuka: Madu jenis ini dihasilkan oleh lebah yang menghisap nektar dari pohon teh di Australia dan Selandia Baru. Keunikan Madu Manuka terletak pada sifat antibakterinya yang sangat dihargai.

Meskipun jenis madu yang digunakan terutama tergantung pada selera dan preferensi pribadi Anda, ada satu pengecualian.

Beberapa madu dicampur dengan tambahan sirup gula, seperti sirup jagung fruktosa tinggi atau sirup jagung, menjadikannya pilihan yang paling tidak sehat.

Madu ini memiliki GI lebih tinggi dibandingkan madu murni. Jadi pastikan untuk memeriksa labelnya dengan cermat; campuran madu dan sirup harus diberi label yang jelas, menurut FDA. 

Apakah madu meningkatkan gula darah?

Baik madu mentah atau tidak, tidak ada bedanya seberapa besar madu tersebut meningkatkan gula darah. Semua madu asli meningkatkan kadar glukosa darah, kecuali jika diberi label “bebas gula”. 

GI rata-rata madu adalah sekitar 50. Namun ada beberapa variasi antar jenis madu, tergantung dari sumber madunya. Misalnya, madu akasia biasanya memiliki GI terendah, yaitu 32. 

Sedangkan, Madu bebas gula sebenarnya bukanlah madu; itu adalah tiruan, pemanis olahan. Bahan spesifiknya bergantung pada produsennya, tetapi gula alkohol maltitol dan xylitol adalah pemanis yang umum. Oleh karena itu, madu bebas gula memiliki dampak yang lebih kecil terhadap kadar glukosa darah Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *